Dialektika Sunni dan Syi’ah Dalam Pemikiran Politik Islam

  • Miftakhur Ridlo Institut Agama Islam Uluwiyah Mojokerto
  • Moch. Yunus Universitas Islam Zainul Hasan Genggong Probolinggo

Abstract

Artikel ini membahas tentang dialektika Sunni dan Shi’ah dalam pemikiran politik Islam. Problematika kelahiran banyak aliran dalam konteks Islam dipengaruhi salah satunya faktor politik dimulai terbunuhnya Khalifah ketiga yaitu Ustmasn bin Affan. Dilanjutkan dengan tidak diakuinya kekhalifahan Ali bin Abi Thalib oleh Muawiyah. Konflik antara Ali  dan Mu’awiyyah ini mengkristal endingnya adalah perang siffin yang penuh dengan pro dan kontra teutama dengan dengan keputusan tahkim. Model Kepemimpinan dalam konteks sunni terdapat beberapa perbedaan dengan Shi’ah, perbedaannya terletak kepada konsep Sunni tentang kekholifahan sebaliknya doktrin Shi’ah tentang imamah. Hal ini melahirkan berbagai bentuk konsekuensi- konsekuensi politik yang sangat besar. Pengganti Nabi misalnya disebut Kholifah dipilih atau terpilih. Dalam prakteknya, sang khalifah mampu memimpin dalam konteks politik dan militer namun bukan dalam term otoritas keagamaan nabi. Sebaliknya, corak dan model kepemimpinan dalam Shi’ah disebut Imam (pemimpin) yang meskipun bukan seorang Nabi tapi adalah pemimpin agama dan politik yang mendapat pencerahan dari Tuhan, terbebas dari dosa dan sempurna

Published
14-07-2022
How to Cite
Miftakhur Ridlo, & Moch. Yunus. (2022). Dialektika Sunni dan Syi’ah Dalam Pemikiran Politik Islam. Asy-Syari’ah : Jurnal Hukum Islam, 8(2), 50-64. https://doi.org/10.55210/assyariah.v8i2.846
Abstract views: 69 , Pdf downloads: 76